Pengalaman Jadi Korban Penipuan Berkedok Undian di Mall-Mall. HATI-HATI PENIPUAN HARGA!!!

Selasa, 22 Agustus 2017 sekitar jam 18.15 (abis azan maghrib)

pict by Lovelybogor.com

Gua abis kena tipu sama CV Delta Multi Iovaton BTM (Bogor Trade Mall) Lantai UG Blok A1 no. 10. Pas itu gua mau naik elevator ke lantai atas, tiba-tiba ada SPG laki-laki yang ngasih brosur, gua pun terima selewat sambil jalan, eh tapi itu SPG ngikutin (baca: ngejar) gua dan manggil-manggil sampe gua berhenti.

Disitulah gua mulai masuk jebakan batman. Si SPG mendadak heboh gitu ngasih tau kalau toko mereka lagi adain event tahunan bagi-bagi produk gratis. Sontak gua shock, pas dia tiba-tiba heboh gitu.


Modus Undian Berhadiah Event Tahunan

1697072_20151205123246

Jadi, di brosur itu ada nomor unik yang ditutup sama kertas yang nempel (gua nggak tau itu apaan), isinya kumpulan nomor dan list hadiah-hadiah dari toko mereka. Pas dibuka, eh ada yang sama antara nomor unik dengan kumpulan nomornya. Selanjutnya gua yang lagi kaget ini, makin dibikin intens sama si SPG dengan kehebohannya yang menyatakan gua mendapatkan hadiah itu.

Gua pun digiring ke tokonya yang diujung belakang, yang sepi, nan kecil. Dan disitu perasaan gua masih kaget kayak “wah.. gua menang giveaway?” which is, itulah yang mereka harapkan, sampe sense of suspicious alias kecurigaan alami gua ilang sejenak.

Suasana Toko Kecil yang Nggak Wajar untuk Ukuran Toko Elektronik

Foto diatas adalah penampakan dari toko laknat itu. FYI, gua fotonya malem-malem pas BTM udah mau tutup, sekitar jam setengah sembilan malem. Gua abis makan dan nenangin diri di lantai atas.

Gua gambarkan, di toko Delta yang kecil itu, terdiri dari beberapa kursi, sekitar >5 karyawan (termasuk SPG yg jaga dideket eskalator), rak yang isinya sample hadiah-hadiah, dan ruangan yang gua gatau isinya apa.

Sedikit, hati nurani gua mikir, “ini jualan mereka pada dimanaaaaa yaaaa??? Ini toko apaan???”

Sampai disana, gua “dioper” ke petugas lain. Cowok yang lumayan good looking tapi asu (disurat, namanya Iwan). Dia yang jadi petugas promo yang ngejelasin detail “syarat dan ketentuan” undian berhadiah dari toko mereka itu.
Nggak Wajar. Tapi, Dipaksa untuk Berpikir Wajar.

Saat itu sekitar jam setengah lima sore. Gua dikasih duduk paling pojok ruangan. Ini jelas salah satu alur mereka, supaya gua lebih fokus dengerin penjelasan mereka. (baca: disugesti mereka)

Ditambah secara nggak sadar gua dipojokin sama beberapa orang, sekitar 3 orang karyawan, mereka SKSD banget. Tapi waktu itu gua nggak nyadar kalau ada udang dibalik batu. Gua masih berpikir mereka itu ramah dan lucu, dan itu yang mereka harapkan.

Mereka sengaja bercanda-canda, muji-muji, nanya-nanya, ngejelasin dan demoin barang, kasih bukti social, pokoknya kasih permainan psikologis lain, yang membuat sense of suspicious gua terus diredam dan gua berpikir wajar. Ditambah, si Iwan ini ngomongnya nggak pake titik koma, cepet banget kayak iklan-iklan di stasiun televisi gitu, supaya gua nggak dikasih kesempatan buat mikir negatif dan semakin fokus pada “arahan” mereka, tanpa bisa ngebantah.

Waktu disitu gua liat ada mbak-mbak pake kerudung, dia juga kayaknya mau diincer sama para bedebah itu, si embak itu yang bikin gua sedikit lepas dari “permainan psikologi” Iwan. Gua denger, si bedebah yang lain pada heboh banget moyokin si embak itu (which is, gua seperti melihat diri gua sendiri yang lagi digituin). Tapi, si Iwan ini nggak mau gua salfok, dia balik lagi ajak ngomong gua dan mempengaruhi gua lagi.

Nggak lama, gua nggak denger suara yang rame lagi dilain kubu. Embak-embak berkerudung itu tiba-tiba pergi entah kemana. Dalem hati gua, dia belum selesai kan ngambil hadiahnya? Dia kemana? Kenapa dia pergi?

Sepertinya embak-embak itu udah nyadar duluan dengan kejanggalan jebakan batman ini. Alhamdulillah dia masih dilindungi Allah…


Syarat dan Ketentuan yang Nggak Maksa, tapi MAKSA!!!

Awalnya gua kira, gua bakal langsung ambil hadiah dan pulang. Atau kocok hadiah terus pulang. Ternyata enggak. Sebelum gua ambil kocokan hadiah, si Iwan, petugas promo itu ngejelasin “syarat dan ketentuan” yang intinya seperti ini…

32430-e1503830632283.jpg
pict by arsip pribadi

Sebenernya, penjelasan poinnya ya itu itu aja. Tapi, diputer-puter ama mereka dengan pertanyaan-pertanyaan yang memaksa gua untuk berkata “iya” (meski itu janggal), perbandingan harga (palsu) yang menggiurkan, penjelasan yang bikin lelah, dan permainan psikologi lainnya, yang membuat kecurigaan gua ilang dan gua makin tergiur dengan hadiah yang akan didapatkan.

Penjelasan Permainan

Jadi, sistem “permainannya” ini adalah undian, hadiah berdasarkan hasil kocokan.

Setelah kita tahu kalau nomor unik kita sama dengan nomor undian. Ada dua hadiah yang akan dan mungkin kita dapatkan, yaitu hadiah utama dan hadiah tambahan.

Hadiah utama terdiri dari jam dinding, setrikaan, dispenser, alat pelangsing, dll. Yang apabila keluar dari kocokan, kita akan langsung pada hari itu terima secara gratis.

Hadiah tambahan agak lebih mewah, terdiri dari laptop apple, home theater, handycam, mesin cuci, hand massage, TV, Eye Care, dll. Yang bisa kita dapatkan dengan cuma membayar 20-40% dari harga aslinya. Dengan ketentuan seperti poin sebelumnya.

Setelah ambil kocokan, kita tidak diperkenankan untuk liat hadiahnya dulu, tapi kita dijelasin dulu syarat dan ketentuan itu, terus tanda tangan perjanjian, dan kasih deposit dulu.

Untuk hadiah utama, katanya, 99% pasti keluar dan nggak ada zonk. Kalau yang untuk hadiah tambahan, katanya jaraaaaang banget keluar. Gua disuruh pilih enam hadiah. Gua waktu itu pilih hadiah berikut…

 

Nanti kalau gambar tersebut (yg gua pilih) ada di kupon kocokan. Tandanya gua dapet hadiah tambahan tersebut. Tapi, kalau di kupon kocokan ada tulisan “Maaf anda belum beruntung” tandanya gua nggak dapet. Kalau dikupon kocokan ada hadiah tambahan, tapi hadiah tersebut bukan diantara enam pilihan gua, tandanya gua juga nggak dapet hadiah tambahan. Dan selanjutnya berjalan seperti perjanjian.

Untuk pembayaran hadiah tambahan 20-40% ada sistem lunas dan jatuh tempo. Jadi bisa dibayar langsung saat itu juga. Bisa juga dibayar nyicil beberapa bulan. Kita disuruh dateng lagi ke toko itu. Barang dikasih kalo udah lunas.

See? Banyak kejanggalan dalam sistem event ini. Silahkan lanjutkan membaca buat tau lebih lanjut…

Jebakan dan Sandra

“Penawaran yang pas” ketemu dengan “orang yang pas”. Itulah jackpot yang membuat modus penipuan ini bisa berhasil, meskipun sebenernya udah basi banget modus ini beredar.

Modus “hadiah gratis dan produk diskon” ketemu dengan orang yang “demen belanja, welcome, dan seneng dikasih hadiah (biasanya cewek)”, like me. Itulah yang membuat mereka relative mudah menggiring gua tanpa perlu adu bacot yang lebih atau adegan penolakan yang sulit.

Ya, menurut yang gua baca dan denger dari yang udah pernah kena tipu. Mereka gak semua iya iya aja ngikutin alur modus mereka. Ada yang dari awal nolak mentah-mentah, ada yang ditengah-tengah nolak, ada yang curiga-curiga tapi penasaran, dll. Tapi, untuk yang udah masuk “sarang” mereka. Kemungkinan untuk nolak lebih sulit, dari menit ke menit. (Gua nggak tau kalo yang nolaknya nyolot ditengah-tengah bakal gimana :’v)

Gua menyadari suatu kejanggalan yang nggak gua sadari sebelumnya, bahwa mereka udah mempersiapkan masing-masing jebakan dan sandra, yang bisa mereka pergunakan kalo kita nolak ditengah-tengah.

  1. Minta Kartu Identitas di Awal (Disandra Sampe Selesai Diproses!!!)

Jadi, sesaat setelah gua dipersilahkan duduk dipojok ruangan, gua ditanyai apakah sudah pernah ikutan event ini atau belum? Gua menjawab belum dan mereka meminta kartu identitas seperti KTP/SIM, untuk memastikan apakah gua udah pernah ikutan itu, tapi karena KTP-el gua belum jadi, jadi gua menawarkan NPWP gua, dan mereka terima untuk di cek.

Kejanggalan yang gak gua sadari adalah… ngapain hadiah undian segala harus ngasih data diri? Apalagi buat yang sifatnya LIVE, katanya. Terus gua bingung mereka ngecek segitu cepetnya cuma dari buku besar yang diklasifikasi dengan alamat, kecamatan, or whatever. Bukti korban tipuan udah banyak dan takut orangnya sama kali.

Kenapa nggak pake computer yg udah lebih kekinian? Katanya toko elektronik. Daannn… yang bikin gemes lagiii… kenapa pas abis selesai di cek, nggak langsung balikin ke guaaa??? Kenapa harus ditahan dulu ampe selesai??? Katanya iming-iming biar sama-sama enak. Gua biasa aja? That’s the stupid I am.

Mereka menyandra NPWP gua, supaya gua nggak bisa tiba-tiba kabur melengos saat nolak. Kalo gua nolak, mereka pasti akan berkilah ini itu dan membuat gua tarik urat, demi buat balikin NPWP gua. Nice…

  1. Tanda Tangan Perjanjian Sebelum Buka Undian!!!

Surat ini.. yes.. yang harus gua isi dan tanda tangani ini. Setelah penjelasan panjang dan muter-muter, mereka masih belum mau buka undian yang udah gua pilih, sebelum gua tanda tangan perjanjian.

Kalo gua nolak, pengen buka hadiah itu duluan. Pasti mereka berkilah kalau gua harus ngikutin prosedur perusahaan mereka untuk ikut event itu, aturannya udah begitu, dsb. Yang berujung bikin tarik urat lagi dan balik ke poin pertama…

How the stupid I am… sebenernya harusnya gua udah sadar kalau perjanjian itu nggak wajar dan merugikan diri gua semata. Gelap mata akan penawaran menarik emang menjadi khilaf gua pada saat itu.

  1. Minta Deposit Diawal Sebelum Buka Undian!!!

Dalam persyaratan mereka, sebelum gua membuka undian, gua diharuskan untuk mebayar deposit sebesar minimal 250 ribu, yang seperti dalam perjanjian, kalau pilihannya keluar, deposit itu akan menjadi DP dan tidak dapat dikembalikan.

Itu sih udah bener-bener jelas “ada apa-apanya”, but as stupid as I am. Gua berpikir ini kayak beli produk diskon yang bisa dicicil beberapa bulan.

Kalo sampe tahap ini kita udah nyadar dan mau nolak, agak lebih sulit lagi, karena kita udah tanda tangan perjanjian. Mereka pasti akan pake itu untuk berkilah kalau kita nggak mau DP, atau khilaf. Dan bisa-bisa tarik urat karena poin kedua dan pertama.

  1. Nggak Ada Cash? Dianterin Sampe ATM!!!

Gua waktu itu nggak ada cash untuk DP. Sebenernya awalnya ditanya apa gua ada uang atau nggak di ATM buat bayar DP. Begonya gua jawab ada, karena polosnya.

Tadinya gua mau debet aja. Tapi mereka nggak ada debet. Jadinya gua disuruh ambil uang dulu ke ATM. Tadinya, gua mau ke ATM sendiri, tapi mereka maksa nganterin gua ke ATM (biar gua nggak lolos).

Kalaupun gua nggak dianter dan ke ATM sendiri, dan nyadar kalo gua mau ditipu, gua akan sulit kabur, karena poin ke 1-3. Kalo tanda tangan mah bodo amat ya.. tapi paling bikin resah ya itu NPWP gua yang disandra. Sial…

Note: tadinya sebelum ke ATM, tas gua disuruh taro aja dulu disitu (buat sandra tambahan dan bisa jadi isinya di colong), tapi untung gua sayang (protective) sama tas gua, jadi gua nggak bego-bego amat ninggalin tas sama orang asing. (ama temen aja gua sayang ninggalin)

  1. Undian Didalam Sedotan Tertutup yang Harus Digunting Dulu

Yap, anehnya, pembukaan undian menjadi prosesi terakhir dalam penipuan ini. Bentuk undiannya adalah berupa kertas yang dimasukan kedalam sedotan plastic, yang di press panas, supaya ujung-ujungnya nempel (ketutup).

Ini salah satu trik juga, supaya gua nggak iseng buka-buka undian pas si Iwan ngejelasin. It’s make sure kalau undian bener-bener dibuka pas terakhiran.

Dan entah gua sangat sangat yakin… Bohong kalau hadiah tambahan keluarnya jarang-jarang. Sebenernya semua isi kupon itu ada hadiah utama sama hadiah tambahannya. Cuma yang bisa nyelamatin gua, supaya gua gadapet hadiah tambahan adalah… isi kupon itu gaada di enam pilihan gua.

Dan entah kenapa itu yang ada di benak hati nurani gua. Gua sebenernya nggak ngarepin hadiah tambahan. Gua mau hadiah utama yang gratisnya aja. Gua mau ini cepet-cepet selesai…

Gua nggak ngarepin hadiah tambahan DAN gua berharap nggak dapet hadiah tambahan. Kalaupun gua dapet zonk / anda belum beruntung dan nggak dapet kedua-duanya juga nggak pa-pa. Itu yang ada di benak gua.

 

Apa yang Ditipu dan Hasil yang Mereka Ambil Dari Gue (Korban)

Akhirnya, gua pun mendapatkan jam dinding sebagai hadiah gratis dan hand massage sebagai hadiah tambahan.

32576

32429
jam dinding 24 ribuan kenang-kenangan dari penipu (berasa beli ini seharga 250 ribu :’))

 

32574
sebenernya bayar 250 ribu, cuma 50 ribunya gak ditulis, karena dijadiin biaya admin (ceunah)

 

Katanya lagi, karena hand massage itu baru launching, gua dapet bonus 2 hadiah tambahan yaitu alat pelangsing dan alat kesehatan mata.

Karena gua memilih sistem cicilan, gua baru bisa mendapatkan hand massage itu pas udah lunas dan dapet hadiah bonus kalau bayar lunas hari itu juga (tapi gua nggak bayar lunas hari itu juga)

Menurut yang gua baca dari banyak sumber, mereka yang udah lunas hari itu juga mendapatkan barang yang tidak sesuai dengan harga, alias bayar mahal, tapi dapetnya yang murahan.

Gua udah coba searching di beberapa marketplace kalau hand massage, jam dinding, alat kesehatan mata, dan alat pelangsing badan itu totalnya nggak nyampe 250 ribu. Tapi gua diharuskan membayar 1,3 juta. GILAK!!! Penipuan harga parahhh!!!

325773257832579

 

Modus Lama. Tinggal untuk Menipu, tapi Didiamkan.

Gua udah baca banyak thread di kaskus dan google. Modus ini udah lama banget dan oknumnya nggak cuma berlabel CV Delta Multi Inovation. Tapi juga ada Delta Sales & Service. Blue (apa lupa) dan mungkin masih banyak lagi.

Gua cerita kebeberapa temen gua yang orang bogor, dan hampir semuanya pernah “hampir kena” jebakan batman itu. Dan malah dua temen gua juga kena modus penipuan ini.

Btw, ini beberapa screenshoot chattan temen-temen gua yang pernah mau dan kena modus penipuan harga itu…

Itu obrolan gua bareng temen2 yang ketemu si tukang modus undian di BTM

Itu obrolan gua bareng temen yang kena jadi korban di CCM

 

Si Delta ini sepertinya udah ada di BTM sejak lama banget. Kata si Iwan si toko mereka udah ada sejak 2012 (katanya). Dan sebelumnya juga gua udah pernah dicegat SPG yang sama, Cuma waktu itu gua tolak mentah-mentah, dan gua bilang gua buru-buru, hingga akhirnya gua dilepas. Gua baru inget dan percakapan awalnya samaaa persis tapi gua nggak sadar.. aishh~~~ pelajaran..

Gua nggak ngerti kenapa mereka bisa ada disana dengan damai. Gua jadi inget satpam depan BTM, terkadang kala hari libur (pengunjung rame), suka ngewanti-wanti buat ati-ati dan tetap siaga. Apa mereka juga udah tau ada penipu tinggal didalam sana?

Entah, gua pun nggak mengerti dengan manajemen BTM, kenapa mereka mendiamkan penipuan tersebut, padahal gua yakin pasti keluhan macam begini bukan cuma satu dua kali adanya. Dan gua nemu sebuah tulisan diinternet, kalau kemungkinan si pemilik ruko tersebut bukan pihak mall, tapi pihak lain (pemilik usaha) yang kemungkinan dekat dengan pihak penipu. Atau mungkin si Delta itu adalah toko fiktif yang merupakan bagian dari suatu perusahaan yang dibuat untuk menambah penghasilannya?

Gua nggak tau. Bener-bener nggak tau. Gua cuma kesel dan nggak enak hati, ada penipu berkeliaran di mall yang biasa gua kunjungi.

Kemana Suara Para Korban? Apa Yang Mereka Lakukan Setelahnya?

Beberapa menit setelah sadar kalau gua ditipu (saat itu gua masih di BTM) gua masih shock dan hanya bisa cerita ke temen gua dan nanya, apa baiknya gua ikhlasin atau lawan???

Mungkin, gua cuma kena 250 ribu dan korban-korban lain yang cuma kena sekian ratus ribu, bakal mikir dua kali untuk ngelawan. Masih banyak kerjaan yang harus diurus, ketimbang ngurus ginian.

Tapi, mereka yang kena berjuta-juta? Sampe temen mama ada yang pernah kena keluar 2,5 juta. Ughhh… keselnya pasti lebih-lebih, tapi again, gua nggak tau bagaimana cara mereka ngelawan ketidakadilan ini.

Gua denger dari temen gua, banyak dari mereka yang ngejual kembali barang murahan itu, dan tentu aja lakunya nggak seberapa. (Mungkin daripada kesel ngeliat barang murahan dari si penipu nggak guna.)

Gua pun adalah korban. Dan apa yang akan gua lakuin? Sejujurnya gua nggak bisa jawab. Takutnya kalo gua bilang bakal ikhlasin, taunya diem-diem lapor. Kalo gua bilang bakal ngelawan, taunya nggak sempet mulu buat lapor.

Kebanyakan orang nggak mau repot. Nggak mau makin panjang urusan. Takut entar ketemu orangnya dijalan, atau gimana. Gua pun gitu sih. Tapi, kalo kalian kena modus penipuan ini, dan geram banget pengen bertindak. Ini ada beberapa tulisan dari korban yang menindak lanjuti penipuan ini dan berhasil mengambil kembali uangnya.

tanggal 30 januari 2016 kemarin saya kena tipu di Delta Sales & Service di mall Depok Town Square, sebuah Al-Quran Pintar seharga 2.999.000 dan saya harus membayar sebesar 1.200.000 dan ditambah gratisan setrikaan. Karena merasa aneh maka saya coba googling dan ternyata mendapatkan link ini. Kemudian saya langsung googling harga Al-Quran Pintar (Quran ReadPen model PQ15) tersebut dan ada yang jual beragam harga dari yang paling murah di harga 320.000 sampai 400ribuan.

Tadi siang (1 februari 2016) saya mencoba ke YLKI (pancoran) dan ternyata tanggal 26 januari kemarinnya juga ada pengaduan untuk hal yang sama di tempat yang sama, malah korban mengeluarkan uang lebih banyak 2.6juta rupiah. Pihak YLKI memberitahukan ke saya jika menunggu proses surat menyurat dari YLKI ke pihak-pihak terkait takutnya terlalu lama. Kemudian saya disarankan untuk membuat surat yang ditujukan kepada pemilik Delta Sales & Service dan pihak managemen Depok Town Square serta ditembuskan ke Dirjen Perlindungan Konsumen Kemendagri dan YLKI. Saya langsung membuat surat tersebut dan bertemu dengan pihak manajemen Mall Detos sore harinya. Pihak manajemen tidak bisa berbuat banyak karena tidak ada alasan hukum untuk melarang toko tersebut. Pihak Detos sendiri menyarankan kalau saya mau bawa polisi dan pihak yang lainnya bahkan membawa ke ranah hukum dan bisa menyegel atau menutup toko tersebut, pihak Detos akan mendukungnya karena tidak sedikit yang mengeluhkan hal tersebut. Alasan pihak detos tidak bisa melakukan penyegelan atau penutupan bisa jadi kios tersebut sudah dibeli oleh pemilik usaha tersebut atau pemilik usaha tersebut “dekat” dengan pemilik kios tersebut (karena kios yang digunakan itu dijual bukan milik manajemen detos). Singkat cerita saya meminta sales atau pimpinan toko tersebut untuk bertemu saya di pos keamanan Detos. Yang datang adalah sales yang tempo hari memberikan penjelasan ke saya, dia bilang bisa mengembalikan uang sebesar 1.000.000 dan uang yang 200.000 untuk biaya administrasi kemudian saya harus mengembalikan Al-Quran beserta setrikaan dan saya mendapatkan dispenser. Saya bilang tidak mau dan tetap ingin pengembalian full. Kemudian saya meminta pemilik atau pimpinan mereka, tetapi katanya sedang tidak ada disini kemudian saya diajak ke toko untuk menelpon pimpinan mereka. Saya minta nomor pimpinan mereka dan menelpon melalui HP saya. Setelah cukup lama saya berdebat dengan pimpinan mereka (0878.2839.7660 pengakuan namanya Ardi tetapi di phonebook salesnya tertulis Lex.Luk) dan saya ingat bahwa setrikaan sudah saya berikan ke orang lain akhirnya saya coba ambil jalan tengah. Saya meminta uang sebesar 1.100.000 dan uang 100.000 untuk biaya administrasinya dengan catatan Al-Quran pintar saya kembalikan tetapi setrikaan buat saya (ya itung-itung sedekah setrikaan ke orang yang saya kasih itu). Akhirnya pimpinan mereka setuju dan uang saya dikembalikan secara tunai oleh salesnya sebesar 1.100.000.

Kalau ada yang mau draft surat yang saya bikin bisa di download di link berikut ini (draft itu juga dibuatkan oleh pihak YLKI, saya tinggal ketik saja dengan sedikit perubahan) Draft_Surat_Pengaduan_Konsumen

semoga sedikit cerita saya berguna untuk temen-teman yang terkena penipuan seperti ini
source by https://nadhilaaz.wordpress.com

Bagaimana Korban Bisa Dipengaruhi?

Oke, ini terakhir… gua ingin membahas ini, mungkin seperti sedikit pembelaan untuk mereka yang menjadi korban. Kenapa udah tau modus lama dan cacat begitu, masih ada aja orang yang ketipu? Apa sih yang dipikirin? Dihipnotiskah?

Begini faktanya…

Pertama, walaupun udah banyak beredar modus ini, tapi nggak semua orang tau atau ngira. Yahh.. apalagi buat yang masih polos (like me). Orang jahat mana yang bisa kerja di mall??? Menuh-menuhin lapangan kerja aja wooyyy

Kedua, trik yang dipakai mereka adalah hypnoselling. Ini berbeda dengan hipnotis yang kita tau, dimana hypnoselling kita sadar 100% dengan pilihan kita, hanya saja logika kita disetir oleh mereka sedemikian rupa, sehingga kita menghasilkan keputusan berdasarkan emosi yang mereka harapkan. You know what i mean?

Ketiga, penawaran pas bertemu dengan orang yang pas. Tidak semua orang bisa dipengaruhi, sekalipun sudah masuk ke “sarang”. Hypnoselling hanya akan berlaku pada mereka yang memiliki kecenderungan untuk membeli atau memang menginginkannya. Mereka yang memang lebih banyak tergiur dan penasarannya, daripada curiganya.

Keempat, biasanya yang bisa mereka pengaruhi adalah tukang belanja, punya duit, orang yang senang diskon, teledor, mudah terbuka dengan orang baru, lebih banyak menggunakan perasaan saat mengambil keputusan, dan biasanya adalah wanita / ibu-ibu. Mereka yang dariawal bertipe skeptic, negative thinking, waspada, atau logikanya bagus cenderung susah untuk terpengaruh.

Kelima, KEROYOKAN!!! Ngincer yang lagi sendirian / dikitan!!! Ya.. gua bilang sebelumnya kalau gua disana sendirian disuruh duduk paling pojok dan (nggak sadar) dikelilingi 3-4 orang didalam sana. Gua nggak sadar karena gua dibuat fokus sama Iwan seorang. Di keroyoknya bukan kayak dikerubungi gitu sih. Tapi, beberapa orang disana nge-backup Iwan sebagai ice breaker dan peng-suggest tambahan, untuk membuat korban “semakin mudah” buat mereka.

Yaaa… jadi itu lima fakta yang bisa gua paparkan, sekalipun gua masih ngerasa bego banget, apalagi pas terakhir mereka ngasih SALAM SELAMAT bahagia ke gua dengan SKSD dan sok ramah… kayak bilang “selamat anda kena jebakan batman!!!” ughh…

 

~~~

Pelajaran yang bisa gua ambil dari sini untuk kemudian hari adalah…

  1. Berhati-hatilah dengan segala macam undian berhadiah. Jangan mau kalau disuruh bayar. Kalau memang benar ada “pajak ditanggung pemenang”, itu hanya 10% dari total hadiah, dan nggak mungkin lebih.
  2. Jangan gampang percaya sama orang. Sekarang banyak penjahat udah “bermodal” gaes (bukan asal rampok dan jambret)
  3. Tetap berpikir netral dalam segala kondisi. Jangan biarkan kita mengambil keputusan dalam keadaan emosi / terbawa suasana. Pikirlah dua kali.
  4. Selalu waspada ditempat umum, khususnya untuk yang sedang bepergian sendiri.
  5. Selalu berdoa dan minta perlindungan gusti Allah. Siapa tau ini teguran untuk lebih mengingat-Nya :’v *wes ambil hikmahnya weh lah :’v

Yap, segitu dulu sharing yang bisa gua kasih. Mohon maaf kalau ada kata-kata yang kurang berkenan. Boleh dikomen buat kalian yang baca, apa ada yang pernah / abis kena tipuan modus begini???

2 thoughts on “Pengalaman Jadi Korban Penipuan Berkedok Undian di Mall-Mall. HATI-HATI PENIPUAN HARGA!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s